by

Apa Itu Anafilaksis? Bagaimana Cara Mengatasinya

Anafilaksis adalah reaksi alergi parah yang perlu segera diobati. Jika Anda memiliki reaksi anafilaksis, Anda memerlukan suntikan epinefrin (adrenalin) sesegera mungkin, dan seseorang harus menghubungi 911 untuk bantuan medis darurat. Jika tidak diobati, itu bisa mematikan.

Dalam Mengatasi Anafilaksis Anda tidak boleh mengonsumsi antihistamin untuk reaksi anafilaksis. Anafilaksis jarang terjadi, dan kebanyakan orang sembuh darinya. Tetapi penting untuk memberi tahu dokter Anda tentang alergi obat apa pun yang Anda miliki sebelum menjalani perawatan medis apa pun, termasuk perawatan gigi .

Sebaiknya kenakan gelang atau liontin peringatan medis atau bawa kartu dengan informasi tentang alergi Anda . Jika Anda pernah mengalami reaksi anafilaksis sebelumnya, Anda memiliki risiko lebih tinggi untuk mengalami reaksi lain. Anda juga memiliki risiko lebih tinggi jika Anda memiliki riwayat keluarga anafilaksis atau menderita asma .

Gejala Anafilaksis

Tanda-tanda pertama dari reaksi anafilaksis mungkin terlihat seperti gejala alergi yang khas seperti  hidung meler atau ruam kulit. Tetapi dalam waktu sekitar 30 menit, tanda-tanda yang lebih serius muncul. Biasanya ada lebih dari satu di antaranya:

  • Batuk, mengi, dan rasa sakit, gatal , atau sesak di dada Anda
  • Pingsan , pusing , kebingungan, atau lemah
  • Gatal – gatal, a ruam, dan kulit gatal, bengkak, atau merah
  • Hidung meler atau tersumbat dan bersin
  • Napas pendek atau kesulitan bernapas dan detak jantung yang cepat
  • Bibir atau lidah yang bengkak atau gatal
  • Tenggorokannya bengkak atau gatal, suara serak, kesulitan menelan, sesak di tenggorokan
  • Muntah , diare , atau kram
  • Denyut nadi lemah , pucat
  • Beberapa orang juga ingat merasakan “sense of doom” tepat sebelum serangan.

Sebanyak 1 dari setiap 5 orang mungkin memiliki reaksi anafilaksis kedua dalam 12 jam pertama. Ini disebut anafilaksis bifasik.

Bagaimana Cara Tepat Dalam Mengatasi Anafilaksis?

Pengobatan

Epinefrin adalah pengobatan yang paling efektif untuk anafilaksis, dan suntikan harus diberikan segera (biasanya di paha). Jika Anda pernah mengalami reaksi anafilaksis sebelumnya, Anda harus membawa setidaknya dua dosis epinefrin setiap saat.

Epinefrin berakhir setelah sekitar satu tahun, jadi pastikan resep Anda sudah mutakhir. Jika Anda memiliki reaksi anafilaksis dan pena telah kedaluwarsa, lakukan pemotretan.

Ketika tenaga medis tiba, mereka mungkin memberi Anda lebih banyak epinefrin. Jika Anda tidak bisa bernafas, mereka mungkin meletakkan tabung di mulut atau hidung Anda untuk membantu. Jika ini tidak berhasil, mereka mungkin melakukan semacam operasi yang disebut trakeostomi yang menempatkan tabung langsung ke tenggorokan Anda.

Baik di ambulans atau di rumah sakit, Anda mungkin memerlukan cairan dan obat – obatan untuk membantu Anda bernapas. Jika gejalanya tidak hilang, dokter mungkin juga memberi Anda antihistamin dan steroid .

Anda mungkin perlu tinggal di ruang gawat darurat selama beberapa jam untuk memastikan Anda tidak memiliki reaksi kedua.

Setelah darurat awal selesai, temui spesialis alergi , terutama jika Anda tidak tahu apa yang menyebabkan reaksi.

Penyebab Anafilaksis

Anafilaksis terjadi ketika Anda memiliki antibodi, sesuatu yang biasanya melawan infeksi, yang bereaksi berlebihan terhadap sesuatu yang tidak berbahaya seperti makanan. Ini mungkin tidak terjadi saat pertama kali Anda menghubungi pelatuk, tetapi bisa berkembang seiring waktu.

Sebelum Mengatasi Anafilaksis Pada anak-anak, penyebab paling umum adalah makanan. Untuk orang dewasa, penyebab utamanya adalah pengobatan. Pemicu makanan khas untuk anak-anak adalah:

  • Kacang kacangan
  • Kerang
  • Ikan
  • susu
  • Telur
  • Kedelai
  • Gandum

News Feed